Air Zoom Pegasus 37
source: nike.com

Sepatu Lari Nike Terbaik

Perusahaan yang menjadi salah satu nama terbesar di dunia olahraga ini berawal dari pelari University of Oregon yang menjual sepatu import dibelakang mobilnya sambil berkeliling distadion atlentik.

Phil Knight memulai Blue Ribbon Sports pada tahun 1962, menjual sepatu Onitsuka (kemudian dikenal sebagai ASICS) di Amerika Serikat, dan pada tahun 1964 mantan pelatihnya Bill Bowerman telah bergabung dengannya.

Mereka mulai bereksperimen dengan desain sepatu lari terbaru, dan sejak itu ingin membuat sepatu dengan ciri khas tersendiri dengan logo yang sudah di hak paten.

Keberhasilan awal membantu perusahaan (berganti nama Nike pada tahun 1978) memantapkan dirinya di antara pelari. Pada tahun 1972, Knight dan Bowerman meluncurkan salah satu sepatu paling ikonik Nike, Cortez.

Dirancang agar lebih ringan dan lebih tahan air daripada sepatu kets lainnya, Cortez mendapatkan pengikut berkat midsole EVA yang empuk, fitur baru yang memberikan kenyamanan yang belum pernah ada sebelumnya bagi pelari.

Penemuan Nike lain yang terkenal di era ini adalah desain Air Sole, yang menampilkan bantalan berisi udara di bagian tengah sol (midsole) untuk meredam guncangan.

Meskipun memulai debutnya dengan sepatu Air Tailwind pada tahun 1978, Nike terus menyempurnakan desain dan memperkenalkan bantalan Zoom Air pada tahun 1995. Dan Teknologi Air Zoom masih digunakan sampai saat ini.

Baca Juga  G-Shock Luncurkan Koleksi Jam Tangan Rick and Morty Limited Edition DW5600RM21-1

Sekarang sebagai perusahaan besar, Nike mempertahankan komitmen yang kuat untuk membuat sepatu yang membantu pelari berlari lebih cepat dan lebih jauh.

Konstruksi Nike yang canggih

Banyak sepatu Nike menggunakan konstruksi bagian atas Flyknit. Dalam konstruksi ini, benang tipis dijalin dengan erat di beberapa bagian sepatu dan di jahit longgar bagian lain.

Jahitan longgar memungkinkan sepatu menekuk agar pas dengan kaki, meningkatkan kenyamanan. Jahitan ketat mendukung area utama yang Anda butuhkan.

Baru-baru ini, Nike memperkenalkan bahan Atomknit di Alphafly Next%. Bagian atas dibuat lebih ringan dengan meregangkan dan mengukus kain Flyknit.

Tersedia juga Vaporweave (terdapat di Zoom Fly 3 dan Vaporfly Next%), perpaduan antara TPU dan nilon yang lebih ringan dari Flyknit, sehingga tidak akan menjadi lebih berat dalam hujan atau keringat.

Sepasang pod Air Zoom diperlihatkan di kaki depan Alphafly, sepatu lari maraton cepat yang dibuat dari Nike.
Air Zoom Pegasus 37 – Sepatu Untuk sehari-hari –

Hampir semua yang ada di bagian outsole di Pegasus.

Busa Cushlon yang digunakan pada iterasi sebelumnya telah digantikan oleh busa React (yang lebih ringan, lebih tahan lama, dan lebih responsif), dan unit Zoom Air kaki depan ekstra lapang dan mengembalikan lebih banyak energi secara signifikan saat jari kaki didiamkan.

Baca Juga  LEGO®FRIENDSREVIEWS:41677 FOREST WATERFALL&41682 HEARTLAKE CITY SCHOOL

Unit udara zoom disetel ke tekanan yang lebih rendah pada model wanita, yang membuatnya tidak terlalu kaku dan sedikit lebih lembut, dan bagian atas pria dan wanita menggunakan tali tengah kaki bagian dalam agar lebih pas. Air Zoom Pegasus dapat anda beli dengan harga Rp. 1.258.000

Offroad pasak ke-37 Anda dengan versi Trail 2 dan Trail 2 GTX yang baru dirilis.

ZoomX Vaporfly Next% – Sepatu untuk Jalan Cepat 

ZoomX Vaporfly
source: nike.com

Versi terbaru dari Vaporfly 4%, Next%, memiliki busa ZoomX yang lebih ringan dan elastis di bagian kaki depan, drop yang lebih rendah (8mm dibandingkan dengan 4% 11mm), dan lekukan yang lebih dalam untuk drainase. Dilengkapi outsole karet yang lebih tebal.

Nike juga menggunakan upper baru yang lebih ringan dari Flyknit dan Flymesh (bahan asli Vaporfly 4%). Struktur baru ini, yang disebut “Vaporweave,” adalah tenunan polimer termoplastik dan nilon yang tidak menyerap air seperti Flyknit. Tali digeser ke samping untuk mengurangi tekanan dari pembuluh darah bagian atas  Kakimu. Dengan 2 pilihan warna ZoomX di hargai Rp. 3.209.000

Air Zoom Alphafly Next – Sepatu untuk meraton –

Air Zoom Alphafly
source: nike.com

Pencarian terbaru Nike untuk menciptakan sepatu tercepat di duniai, Alphafly adalah versi produksi dari  yang dikenakan Eliud Kipchoge ketika ia memecahkan rekor maraton dua jam di Wina pada tahun 2019. Dengan sepatu ini, Nike membuang segalanya kecuali bahan meresap : Dua unit Zoom Air di bagian kaki depan, lebih banyak busa ZoomX di bagian tumit. Dibandero dengan harga Rp. 4.089.000 di situs remsi www.nike.com

Baca Juga  6 Merk Kopi Saset Yang Memiliki Paracetamol Serta Sildenafil

Air Zoom Vomero 14 – Sepatu untuk lari lama 

 

Midsole telah didesain ulang untuk mempertahankan bantalan saat dikemas ke dalam sepatu responsif yang membuat kaki Anda terasa nyaman.

Sepatu sekarang menggunakan busa React untuk mengembalikan lebih banyak energi daripada Lunarlon dan bukannya mengubur unit Zoom Air terpisah di kaki depan dan tumit di bawah lapisan busa. Perusahaan melapisi satu udara penuh tepat di bawah alas kaki.

Air Zoom Terra Kiger 6 -Sepatu di Jalan kering-

Terra Kiger adalah sepatu trail terbaik Nike, sempurna untuk merobek trek tunggal atau lari pendek di medan yang kering dan berbatu.

Versi terbaru dilengkapi pelat kunci, lidah empuk, balap midfoot yang pas untuk kenyamanan, dan kombinasi unit busa React dan Zoom Air di bagian tumit untuk responsivitas superior. Dalam hal bantalan, itu lebih ringan dan lebih tipis dari Kuda Liar di bawah, jadi Kigger bagus untuk upaya uptempo dan balap.

 

Originally posted 2021-07-13 08:20:26.