reaksi oksidassi

Reaksi Oksidasi dan Reduksi – Definisi, Reaksi, Contoh, Menyeimbangkan reaksi oksidasi dan reduksi, 

Kita bisa mendengar istilah-istilah seperti oksidasi dan reduksi banyak di  kelas 12 Kimia dan tepatnya, oksidasi berarti mendapatkan oksigen dalam reaksi kimia Kita akan melihat oksidasi dan reduksi dari dua sudut pandang yang berbeda.
Reaksi kimia yang melibatkan transfer elektron dari satu zat kimia ke zat kimia lainnya. Reaksi transfer elektron ini disebut sebagai reaksi oksidasi-reduksi atau reaksi redoks. Reaksi ini disertai dengan perubahan energi dalam bentuk panas, cahaya, dan listrik dll. Reaksi oksidasi dan reduksi juga melibatkan penambahan oksigen atau hidrogen ke zat yang berbeda. Tabel KontenApa itu oksidasi?Apa itu pengurangan?Gagasan Klasik tentang reaksi oksidasi dan reduksiOksidasi dan reduksi dalam hal transfer elektronReaksi Redoks umumBagaimana cara menyeimbangkan reaksi Redox?Oksidasi vs Reduksi RingkasanPertanyaan UmumApa itu oksidasi?
Menurut konsep klasik atau sebelumnya oksidasi adalah proses yang melibatkan penambahan oksigen atau unsur elektronegatif atau penghapusan hidrogen atau unsur elektropositif.
Menurut konsep elektronik oksidasi didefinisikan sebagai proses di mana atom atau ion kehilangan satu atau lebih elektron. Apa itu reduksi?
Menurut reduksi konsep klasik atau sebelumnya adalah proses yang melibatkan penambahan hidrogen atau unsur elektropositif atau penghilangan oksigen atau elemen elektronegatif apa pun.
Menurut reduksi konsep elektronik didefinisikan sebagai proses di mana atom atau ion memperoleh satu atau lebih elektron. Video yang Direkomendasikan
Gagasan Klasik Tentang Oksidasi dan Reduksi Reaksi:
1. Penambahan oksigen:
C + O2 → CO2 (oksidasi karbon)
2. Penambahan elemen elektronegatif:
Fe + S → FeS (oksidasi Besi)
H2S + Br2 → 2 HBr + S (oksidasi sulfida)
4. Penghapusan elemen elektropositif:
2 KI + H2O2 → I2 + 2 KOH (oksidasi iodida)
Agen pengoksidasi adalah zat yang menghasilkan oksidasi. Dalam contoh di atas O2, S, Cl2, Br2, dan H2O2 adalah agen pengoksidasi.
1. Penambahan hidrogen:
N2 + 3 H2 → 2NH3 (pengurangan nitrogen)
2. Penambahan elemen elektropositif:
SnCl2 + 2HgCl2 → SnCl4 + Hg2Cl2 (reduksi merkuri klorida)
ZnO + C → Zn + CO (pengurangan seng oksida)
4. Penghapusan elemen elektronegatif
2FeCl3 + H2 → 2FeCl2 + 2HCl (reduksi besi klorida)
Mengurangi agen adalah zat yang menghasilkan pengurangan. Dalam contoh di atas H2, HgCl2 dan C adalah agen Reducing.
Catatan: Suatu zat, yang mengalami oksidasi, bertindak sebagai agen pereduksi sementara zat, yang mengalami reduksi, bertindak sebagai agen pengoksidasi. Oksidasi dan Reduksi dalam Hal Transfer ElektronIni adalah definisi oksidasi dan reduksi yang paling umum digunakan dan paling banyak diterapkan.Dalam hal ini, oksidasi adalah hilangnya elektron dan reduksi adalah keuntungan elektron.Mnemonik yang sangat pintar untuk mengingat konsep ini adalah rig minyak.Oksidasi adalah kerugian Reduksi adalah keuntungan
Reaksi oksidasi dan reduksi selalu saling terkait. Karena elektron tidak diciptakan atau dihancurkan dalam reaksi kimia, oksidasi dan reduksi selalu terjadi berpasangan, tidak mungkin untuk memiliki satu tanpa yang lain. Dalam reaksi di bawah ini Magnesium teroksidasi dengan kehilangan dua elektron menjadi oksigen yang akan berkurang dengan menerima dua elektron dari magnesium.
Karena oksidasi dan reduksi tidak dapat terjadi secara individual, mereka secara keseluruhan disebut ‘Reaksi Redoks’. Reaktan yang mengoksidasi reaktan lainnya disebut sebagai agen Pengoksidasi dan reaktan yang berkurang disebut agen Pereduksi. Ada beberapa kebingungan tentang aspek apakah agen pengoksidasi menerima atau memberikan elektron.Langkah-langkah berikut dapat membantu Anda mengetahuinya.Agen pengoksidasi mengoksidasi reaktan lainnyaIni berarti bahwa agen pengoksidasi semakin berkurang.Oksidasi adalah hilangnya elektron (OIL RIG)Jadi agen pengoksidasi harus mendapatkan elektronReaksi Redoks Umum
Tiga reaksi redoks umum dibahas di bawah ini:
1. Reaksi pembakaran – Ini adalah jenis reaksi redoks yang terjadi antara oksigen molekuler dan senyawa untuk membentuk produk yang mengandung oksigen.
2C8H18+25O2 → 16CO2(g)+18H2O
2. Reaksi disproporsi – Ini adalah jenis reaksi redoks di mana reaktan tunggal berkurang dan teroksidasi. Hal ini juga dikenal sebagai reaksi auto-oksidasi.
3ClO−(aq) → ClO3−(aq)+2Cl−(aq)
3. Reaksi penggantian tunggal – Ini adalah jenis reaksi redoks yang melibatkan dua elemen yang berpindah tempat dalam suatu senyawa. Hal ini juga dikenal sebagai reaksi perpindahan tunggal.
Zn(s)+2HCl(aq) → ZnCl2(aq)+H2(g)Bagaimana Menyeimbangkan Reaksi Redoks?
Setiap reaksi kimia harus diseimbangkan sesuai dengan “Hukum konservasi massa”. Persamaan kimia yang melibatkan oksidasi dan reduksi juga dapat diimbangi dengan bantuan metode berikut.Metode bilangan oksidasi.Metode elektron ion (atau metode setengah reaksi)Metode bilangan oksidasi:
Berbagai langkah yang terlibat dalam menyeimbangkan persamaan redoks dengan metode oksidasi dibahas di sini melalui sebuah contoh.
Contoh: Seimbangkan persamaan kimia dengan metode bilangan oksidasi
CuO + NH3 → Cu + N2 + H2O
Langkah-1: Tulis bilangan oksidasi setiap atom dalam persamaan kerangka
Langkah-2: Identifikasi atom yang mengalami perubahan bilangan oksidasi.
Langkah-3: Hitung peningkatan dan penurunan bilangan oksidasi dengan atom reaktan.
Langkah-4: Menyamakan peningkatan dan penurunan bilangan oksidasi pada sisi reaktan.
Langkah-5: Seimbangkan jumlah atom Cu dan N di kedua sisi persamaan.
Langkah-6: Sekarang seimbangkan atom H dan O dengan metode hit dan trial.
Catatan: (i) Dalam reaksi yang terjadi dalam media asam, seimbangkan atom O dengan menambahkan jumlah molekul H2O yang diperlukan ke sisi yang kekurangan atom O. Kemudian seimbangkan atom H dengan menambahkan H + ke sisi yang kekurangan atom H.
(ii) Dalam medium dasar, pertama-tama seimbangkan jumlah muatan negatif dengan menambahkan jumlah ion OH- yang diperlukan ke sisi yang kekurangan besarnya muatan. Kemudian tambahkan molekul H2O di sisi lain untuk menyeimbangkan ion OH- yang ditambahkan. Metode elektron ion (atau metode setengah reaksi):
Hal ini didasarkan pada Prinsip bahwa elektron yang hilang selama oksidasi setengah reaksi dalam reaksi redoks tertentu sama dengan elektron yang diperoleh dalam pengurangan setengah reaksi. Metode ini disebut metode setengah reaksi. Penyeimbangan diselesaikan dalam langkah-langkah berikut:
Contoh: Seimbangkan persamaan kimia dengan metode ion-elektron:
Cr2O72- + Fe2+ + H+ → Cr3+ + Fe3+ + H2O
Langkah-1: Tulis bilangan oksidasi setiap atom dalam persamaan kerangka: Langkah-2: Cari tahu spesies yang terlibat dalam oksidasi dan pengurangan setengah reaksi:
Langkah-3: Menyeimbangkan oksidasi setengah reaksi:
Ketika bilangan oksidasi meningkat 1, tambahkan satu e– di sisi produk untuk menyeimbangkan perubahan O.N.
Langkah-4: Menyeimbangkan pengurangan setengah reaksi:
Penurunan bilangan oksidasi per atom Cr adalah 3 dan total penurunan O.N untuk dua atom Cr adalah 6. Oleh karena itu, tambahkan 6e- di sisi reaktan. Untuk menyeimbangkan atom O tambahkan 7 molekul H2O di sisi produk kemudian menyeimbangkan atom H dengan menambahkan 14 H + pada sisi reaktan.

Baca Juga  Ini Dia Perbedaan Non-Destructive dan Destructive Test Pada Material