ELon dan Twitter

Elon Musk membeli Twitter 633 trilliun, Resmi Senin April 2022

Elon Musk membeli Twitter

Elon Musk, orang terkaya di dunia, membeli Twitter seharga $ 44 miliar. Dia mengumumkan bahwa dia ingin menjadikan Twitter sebagai “platform global untuk kebebasan berbicara” karena itu penting bagi peradaban. Elon Musk dan layanan pesan singkat Twitter telah memainkan permainan kucing-dan-tikus untuk kekuasaan dan kebebasan berekspresi selama tiga minggu.

Apa yang bisa dilakukan miliarder dengan Twitter tampaknya sudah menyebabkan kepanikan di dunia kerja. Miliaran orang mati-matian mencari jawaban. Jawaban atas kejahatan di dunia kita, konflik, prasangka dan banyak ketidakadilan. David Icke mengungkapkannya!

Sekali lagi, Elon Musk telah membuktikan bahwa lebih baik untuk membawanya pada kata-katanya. Twitter telah meninggalkan oposisi terhadap pengambilalihan oleh miliarder teknologi Elon Musk. Layanan online mengumumkan pada hari Senin, 25 April 2022., Bahwa mereka telah menyetujui kesepakatan dengan Musk. Twitter kemudian akan dihapus dari bursa saham. Menurut laporan media, Musk akan membayar $ 44 miliar (sekitar 630 Trilliun) untuk platform tersebut.

Berdasarkan ketentuan perjanjian, setelah menyelesaikan transaksi, pemegang saham Twitter akan menerima sekitar $ 54 secara tunai untuk setiap saham biasa Twitter yang mereka miliki. Setelah menyelesaikan transaksi ini, Twitter akan menjadi perusahaan swasta.
Harga pembelian sekitar 38 persen lebih tinggi dari harga penutupan saham Twitter pada 1 April, hari perdagangan terakhir sebelum Musk mengumumkan sahamnya sebesar sembilan persen. Fakta bahwa harga sekarang sedikit lebih tinggi dari 43 miliar dolar yang dilaporkan sebelumnya dapat dijelaskan oleh hitungan saham yang lebih akurat.🚀💫♥️ Ya!!! ♥️💫🚀 pic.twitter.com/0T9HzUHuh6— Elon Musk (@elonmusk) 25 April 2022 “Twitter memiliki potensi yang sangat besar”

Baca Juga  Inilah 5 Desain Termegah di Dunia, Yuk Cari Tahu Disini Sekarang Juga 

Konfirmasi pembelian menandai akhir dari tarik ulur tiga minggu atas masa depan platform, yang merupakan yang terbesar dari jenisnya dengan sekitar 315 juta pengguna. “Kebebasan berbicara adalah dasar dari demokrasi yang berfungsi, dan Twitter adalah pasar digital di mana isu-isu masa depan umat manusia dibahas,” kata Musk setelah mengumumkan akuisisi. “Twitter memiliki potensi yang luar biasa – saya menantikan untuk bekerja sama dengan perusahaan dan komunitas pengguna untuk melepaskannya sepenuhnya.”

Baru pada awal April diketahui bahwa Musk – dengan 83 juta pengikut sendiri salah satu Twitterers paling terkenal – telah mengakuisisi 9,2 persen saham di perusahaan. Twitter kemudian menawarinya kursi di Dewan Direksi, yang tidak diambil Musk pada menit terakhir.
Setelah Musk, yang kekayaannya mencapai sekitar 264 miliar dolar, telah menyatakan minat beli, Twitter awalnya menolak. Tetapi dewan direksi sekarang telah sampai pada kesimpulan bahwa pengambilalihan oleh Musk adalah untuk kepentingan para pemegang saham.
Seperti media Amerika, ia telah menginstruksikan Goldman Sachs untuk menemukan tawaran alternatif dari calon pembeli lainnya – dan tampaknya tidak ada.
Dengan demikian, dewan pengawas menyimpulkan bahwa tawaran Musk adalah alternatif yang paling menarik bagi pemegang saham Twitter, terutama karena harga yang ditawarkan secara signifikan lebih tinggi dari harga perdagangan baru-baru ini. Pada saat yang sama, pemegang saham berpengaruh individu di dewan direksi tampaknya melobi untuk menerima tawaran Musk. Fakta bahwa Dewan Direksi Twitter menyetujui tawaran itu menunjukkan bahwa mungkin tidak ada tawaran yang lebih menguntungkan untuk layanan pesan singkat. Ini mengungkapkan risiko yang diambil Musk dengan pembelian tersebut. Jika gagal karena alasan apa pun, biaya jatuh tempo, yang disebut biaya pembalikan, dalam jargon biaya penghentian terbalik.

Baca Juga  Cara Hemat Menggunakan Aplikasi Google Meet di HP dan PC anda

Saham Tesla sudah jatuh setelah pengumuman untuk membeli Twitter dari pasar saham. Jika eksperimen Musk salah, dia tidak akan segera lagi menjadi orang terkaya di dunia. Berdasarkan pernyataannya dalam siaran pers hari Senin yang mengumumkan akuisisi Musk, kita bisa mendapatkan ide yang cukup bagus tentang prioritasnya:

“Kebebasan berekspresi adalah dasar dari demokrasi yang berfungsi, dan Twitter adalah pasar digital di mana isu-isu yang penting bagi masa depan umat manusia dibahas,” katanya. “Saya ingin membuat Twitter lebih baik dari sebelumnya dengan meningkatkan produk dengan fitur-fitur baru, membuat algoritma tersedia sebagai open source untuk meningkatkan kepercayaan, mengalahkan bot spam, dan mengautentikasi semua orang.”

Musk telah menyebarkan pendapatnya di Twitter selama bertahun-tahun.
Di bawah ini, kami menguraikan apa yang dapat kami harapkan berdasarkan tweet perubahan Musk sebelumnya ke Twitter jika kesepakatan itu disetujui oleh regulator.

1. Moderasi di Twitter
Musk telah berulang kali menyebut Twitter sebagai “alun-alun desa” zaman modern – setara digital dari forum publik. Dalam konteks ini, ia telah mengkritik keputusan Twitter untuk secara permanen melarang mantan Presiden AS Donald Trump dari situs tersebut setelah pemberontakan di gedung Capitol AS pada 6 Januari 2021. “Banyak orang akan sangat tidak senang dengan elit teknologi Pantai Barat sebagai arbiter de facto kebebasan berbicara,” tulis Musk di Twitter sebagai tanggapan atas publikasi satir konservatif Kristen “The Babylon Bee” setelah menerbitkan artikel berita satir berjudul “Diktator Fasis Jahat disensor dan Dipilih” pada 11 Januari 2021. Jadi Musk bisa membuat akun Twitter Trump lagi. Namun, mantan presiden telah menyatakan dalam reaksi terhadap pengambilalihan Twitter Musk bahwa ia tidak ingin kembali ke Twitter. Berdasarkan tweet Musk dan pernyataannya tentang pembelian Twitter, bagaimanapun, dapat diasumsikan bahwa dia setidaknya akan mengadvokasi moderasi yang lebih longgar di Twitter.

Baca Juga  Fungsi dan Pengertian Notebook Yang Haru Kamu Ketahui

Dalam beberapa pekan terakhir, Musk telah menunjukkan sikap ini setidaknya sekali: di startup internet satelitnya Starlink, ia menolak seruan oleh “beberapa pemerintah (bukan Ukraina)” untuk memblokir siaran berita dari Rusia.
“Kami tidak akan melakukan itu kecuali dengan kekuatan senjata,” katanya. “Saya minta maaf menjadi absolutis kebebasan berekspresi.”.

2. Perubahan algoritma
Poin lain yang diangkat Musk di masa lalu menyangkut peran Twitter dalam membentuk masyarakat.  Bulan lalu, dia bertanya kepada para pengikutnya apakah mereka pikir algoritma Twitter harus “open source” – istilah untuk perangkat lunak yang didistribusikan secara bebas dan dapat dimanipulasi secara terbuka oleh banyak kontributor yang berbeda. Ini mungkin terdengar teknis, tetapi idenya terkait dengan pandangan Musk tentang kebebasan berbicara. “Saya khawatir bahwa bias de facto algoritma Twitter memiliki dampak besar pada wacana publik,” kata Musk kepada salah satu pengikutnya. “Bagaimana kita tahu apa yang sebenarnya terjadi?”.

3. Hapus bot spam
Beberapa saran yang diharapkan Musk lebih terkait dengan penggunaan Twitter pribadinya.
Misalnya, dia telah menyatakan bahwa dia ingin menyingkirkan “bot crypto-spam” – akun spam yang mengiklankan penipuan berbasis kripto dan sering menggunakan kemiripan Twitter Musk.