black hole

Tabrakan Black Hole dan Bintang Neutron yang langka

Para ilmuwan telah mendeteksi dua tabrakan antara bintang neutron dan black Hole dalam 10 hari. Para peneliti memperkirakan bahwa tabrakan seperti itu akan terjadi, tetapi tidak tahu seberapa sering.

Penelitian ini, mungkin perlu merevisi beberapa gagasan tentang bagaimana bintang dan galaksi terbentuk. Profesor Universitas Cardiff Vivian Raymond mengatakan  bahwa hasil yang mengejutkan, sangat “luar biasa”.

“Kita harus kembali ke papan gambar dan menulis ulang teorinya,”.  “kami kembali belajar mengenai ini. Jika kita berasumsi sesuatu tetapi, setelah beberapa saat, bisa cendrung menjadi salah.  Jadi, kita harus membuka pikiran kita dan melihat apa yang dikatakan alam semesta kepada kita.

Black hole adalah benda langit dengan gravitasi yang begitu kuat, dan bahkan cahaya pun tidak dapat melarikan diri. Bintang neutron adalah bintang mati yang sangat padat. Satu sendok teh materi dari bintang neutron diperkirakan memiliki berat sekitar 4 miliar ton.

Kedua objek tersebut adalah monster luar angkasa, tetapi Black Hole jauh lebih besar dari bintang neutron.

Dalam tabrakan pertama yang terdeteksi pada 5 Januari 2020, sebuah Black Hole 6,5 kali massa Matahari bertabrakan dengan bintang neutron 1,5 kali massa bintang induknya. Dalam tabrakan kedua, yang terjadi hanya 10 hari kemudian, Black Hole bermassa 10 matahari bergabung dengan bintang neutron bermassa 2 matahari.

Baca Juga  Foto-Foto Gerhana Matahari Cincin

Ketika benda sebesar ini bertabrakan, riak terjadi dalam struktur ruang yang disebut gelombang gravitasi. Dan riak-riak inilah yang telah dideteksi oleh para peneliti. Para peneliti melihat kembali pengamatan awal mereka dengan pandangan baru, dan cenderung menjadi konflik yang berbeda.

Para peneliti telah mendeteksi dua lubang hitam dan dua bintang neutron bertabrakan, tetapi ini adalah pertama kalinya mereka mendeteksi sebuah bintang neutron bertabrakan ke dalam lubang hitam.

Selain menyelesaikan set, mengapa clash terbaru ini penting?

Hal ini karena, menurut teori saat ini dan pengamatan masa lalu, bintang neutron cenderung ditemukan dan bertabrakan dengan bintang neutron lainnya. Dan hal yang sama berlaku untuk Black Hole.

Faktanya, ada faktor yang mengurangi kemungkinan dua objek berbeda ditemukan bersama. Namun, tabrakan dua bintang neutron dan Black Hole di Astrophysical Journal Letters mungkin menantang kebijaksanaan itu.

Baca Juga  Inilah 7 Manfaat Penting Bunga Mawar Bagi Kesehatan dan Kecantikan

Sebaliknya, teori ini mungkin condong ke kumpulan teori lain yang berasumsi bahwa Black Hole dan bintang neutron sebenarnya ditemukan berdampingan satu sama lain. Teori-teori alternatif ini berarti bahwa bintang dan galaksi terbentuk dengan cara yang berbeda dari gambar yang dibuat oleh pandangan standar tentang bagaimana alam semesta terbentuk.

Misalnya, selama miliaran tahun, bintang telah membangun banyak blok bangunan dari mana struktur kosmik yang lebih besar seperti planet dan galaksi terbentuk. Produksi intrastellar dari apa yang disebut elemen berat seperti besi, karbon, dan oksigen terkait dengan rasio Black Hole dan bintang neutron di alam semesta.

Saat sebuah bintang meledak, gaya yang dimiliki bintang tersebut untuk menolak materi di dalamnya juga berkaitan dengan perbandingan rasio Black Hole dan neutron. Kesimpulannya, temuan baru ini menunjukkan bahwa bintang tersebut menghasilkan lebih sedikit elemen berat dan mendorongnya menjauh dengan kekuatan yang lebih kecil dari yang diperkirakan sebelumnya.

Tidak ada teori yang dapat menjelaskan dengan sempurna apa yang para astronom lihat di langit malam. Namun, menurut Dr. Raymond, banyak ide yang bisa ‘disesuaikan’ agar lebih sesuai dengan apa yang kita kenal sekarang. Profesor Sheila Rowan dari Universitas Glasgow mengatakan bahwa mengamati jenis dan frekuensi tabrakan antara Black Hole dan bintang neutron selama enam tahun terakhir menciptakan gambaran yang lebih rinci tentang dinamika di dalam galaksi.

Baca Juga  Ini Dia Hewan Yang dapat Bertahan Terhadap Perubahan Iklim Ekstrem

Tabrakan dideteksi dengan mengukur gelombang yang disebabkan oleh perubahan gravitasi mendadak yang terjadi ketika dua benda raksasa bertabrakan. Ini adalah riak-riak dalam struktur ruang itu sendiri, seolah-olah batu-batu itu masih dilemparkan ke dalam kolam.

Apa yang disebut gelombang gravitasi ini berjalan di luar angkasa selama ratusan juta tahun cahaya dan ditangkap oleh detektor di Washington dan Louisiana di Amerika Serikat dan detektor Birgo di Italia tengah. Bersama-sama, mereka membentuk kolaborasi dengan Advanced Optical Interferometer Gravitational Wave Observatory (ALIGO).

Pada saat mereka mencapai kita, riaknya kecil – kurang dari lebar atom. Detektor itu sendiri adalah salah satu instrumen paling sensitif yang pernah dibuat.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *